Archive for November, 2012


Majlis Apresiasi BUSAS 2012

Pada 08 November / 23 Zulhijjah 1433H yang lalu BUSAS telah menganjurkan Majlis Apresiasi BUSAS sesi 2012/1433H di Restoran Bumbu Desa, Alamanda Putrajaya. Majlis ini boleh dikatakan agak ‘simple’ berbanding tahun-tahun lepas memandangkan tempat yang terbuka dan boleh menarik perhatian orang ramai.

Majlis dimulakan pada jam 8.00 malam dengan bacaan doa oleh saudara Wan Amirul Asyraf dan seterusnya ialah sesi makan malam.

Selesai majlis tepat jam 9.00 malam semua AJK BUSAS bergambar kenang-kenangan.

AJK BUSAS Sesi 2011/12

Kepada AJK BUSAS tingkatan 5 2012 kami mendoakan agar anda berjaya di luar sana. Pesan kami, jangan tinggalkan solat di mana sahaja dan dalam apa jua keadaan kerana solat merupakan tiang agama dan juga rukun Islam kedua selepas syahadah, juga sebagai perkara pertama yang akan dihisab pada hari akhirat kelak 🙂

Sekian.

Akhukum fillah,

Wan Amirul Asyraf.

16.01.1434H

Advertisements

Seorang sufi, Al-Harits al-Muhasibi dalam kitabnya, ‘al-Washaya’ menuliskan bahwa, aku telah mendengar sebuah Hadits Rasulullah Saw yang sanad-nya belum aku yakini dengan pasti. Namun jika memang Hadits itu shahih maka kandungannya akan sangat bermanfaat bagi kita.

Disebutkan bahwa ada salah seorang laki-laki memberikan pujian kepada rekannya yang sedang berada di samping Rasulullah saw. Maka beliau bersabda, “Seandainya temanmu tadi itu sedang sekarat dalam keadaan ridha dengan pujian yang kamu sampaikan kepadanya, lantas dia meninggal dunia, maka dia akan masuk Neraka.” Dalam kesempatan lain Rasulullah saw pernah bersabda kepada para sahabat, “Ingatlah, janganlah kalian saling melontarkan pujian! Jika kalian melihat ada orang-orang yang memberikan pujian, maka taburkanlah pasir ke wajah mereka!” (Hr. Ahmad, Abu Dawud, at-Turmudzi).

Saudaraku, semua ini bukan berarti kita tak berhak menerima pujian. Sebagian ulama mengatakan bahwa, suatu pujian kalau disampaikan bebas dari unsur-unsur negatif seperti di atas, maka boleh dilakukan. Sebab, dalam beberapa kesempatan, Rasulullah saw juga sering memberikan pujian dan sanjungan kepada para sahabat, bilamana menurut beliau justru akan semakin menambah semangat kerja dan daya juang mereka, bukannya semakin membuat mereka sombong.

(10.12.2012/25.12.1433H)

Janganlah kita fikir bahawa kita disayangi oleh Allah dengan sebab kita sentiasa mendapat nikmat. Berjaga-jagalah sentiasa setiap kali mendapat nikmat kerana takut kita DIISTIDRAJKAN (pemberian nikmat oleh Allah kepada hamba-Nya yang mana pemberiaan-Nya
itu tidak diredhai-Nya supaya hamba-Nya itu semakin lalai)
oleh Allah.
Rasa gembira apabila mendapat nikmat adalah perlu tapi jangan sampai melampaui batas.

Biarlah kita,
– rasa bimbang kerana takut nikmat yang diberikan akan
menambahkan lagi murka Allah kepada kita
– rasa malu kerana kita tidak layak untuk mendapat nikmat dari Allah disebabkan dosa kita yang terlalu banyak
– dan yang paling penting adalah rasa bersyukur kerana Allah sentiasa menempelak manusia di dalam Al-Quran disebabkan kebanyakan manusia tidak mahu bersyukur dengan nikmat Allah melainkan hanya sedikit sahaja.

Beringatlah sentiasa dan Salam Ma’al Hijrah. (15.11.2012/01.01.1434)

%d bloggers like this: